SAMARINDA, Info Benua – DPD I Partai Golkar Kota Samarinda sedang memproses surat pergantian antar waktu (PAW) atas nama almarhum Suharna (anggota Komisi IV DPRD Kota Samarinda). Suharna meninggal akibat penyakit diabetes yang dideritanya. Mantan anggota Komisi IV DPRD Kaltim itu, akan digantikan sesuai urutan perolehan suara tertinggi yakni Abdul Kadir. Saat ini, Abdul Kadir memiliki jabatan sebagai Sekretaris DPD I Partai Golkar Provinsi Kaltim. Sejak meninggal almarhum Suharna, Partai Golkar belum memproses pergantian anggotanya di DPRD Kota Samarinda, sampai dua bulan lamanya. “Partai ingin, semua proses yang menjadi hak almarhum diselesaikan dulu. Kedua, Partai Golkar sedang menyiapkan hasil laporan sosialisasi kandidat cawagub dan persiapan survei internal,” kata Abdul Kadir. Proses pergantian anggota Dewan (yang meninggal) menjadi kewenangan partai. Jika proses ini tidak segera dijukan permohonan pergantian anggota Dewan, maka partai yang dirugikan. Ditanya kapan Partai Golkar memproses pergantian almarhum Suharna, ia mengatakan, saat ini sedang dalam proses administrasi surat permohonan di internal partai. “Untuk permohonan melalui surat dari internal partai sudah berjalan. Jadi sedang diproses. Yang pasti ada permintaan dari partai, karena itu hak partai,” tambahnya. (Tribun Kaltim)  

SAMARINDA, Info Benua – Meledaknya kasus pungutan di SD Negri 016 Sungai Pinang, menjadi perhatian DPRD Kota Samarinda. Sejumlah anggota DPRD bahkan telah melakukan kunjungan kerja ke sekolah tersebut. Dari fakta di lapangan, para anggota dewan mengaku kecewa dengan pelayanan penerimaan siswa baru di sana, para anggota DPRD Kota bahkan mendapatkan laporan tentang pelayanan belajar mengajar yang tidak nyaman bagi semua murid yang ada. Wakil Ketua DPRD Kota Samarinda, Sukamto, mengatakan pihaknya telah meminta kepada Kepala Dinas Pendidikan Kota Samarinda untuk mengevaluasi kasus pungutan di sekolah. Tidak hanya di SDN 016, tapi di semua sekolah di Samarinda. “Semua harus dievaluasi. Jangan sampai ada kasus serupa,” katanya. Pihaknya berharap, pendidikan di Kota Samarinda tidak lagi tercoreng dengan kasus-kasus pungutan. Save

SAMARINDA- Halal Bihalal Kerukunan Warga Sangkulirang (KWS) 2017 dihadiri oleh ribuan masyarakat, di Ballroom, Hotel Mesra Internasional, Samarinda, Minggu (23/7). Acara silaturahmi

Info Benua, SAMARINDA – Bersama Tentara Nasional Indonesia (TNI), Pemerintah Kota Samarinda membangun daerah pinggiran. Walikota Samarinda Syaharie bertindak selaku Inspektur Upacara sekaligus membuka secara resmi TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) ke-99 tahun 2017, di Kelurahan Makroman, Kecamatan Sambutan, Kota Samarinda, yang merupakan wilayah tugas tanggung jawab Kodim 0901/Samarinda, Korem 091/Aji Surya Natakesuma, Kodam VI/Mulawarman, beberapa waktu lalu. Kegiatan TNI Manunggal Masuk Desa (TMMD), dilaksanakan selama 30 hari mulai tanggal 4 Juli hingga 2 Agustus 2017, mencakup sasaran fisik dan nonfisik. Pelaksanaan Program TMMD mengangkat Tema ” Dengan Semangat Kemanunggalan TNI dan Rakyat Kita Percepat Pembangunan di Daerah Guna Meningkatkan Masyarakat Kesejahteraan Dalam Rangka Menjaga Keutuhan NKRI “. “TMMD tahun ini merupakan perwujudan dari sinergitas program TNI dengan program Kemenkes RI, terkait dengan penanganan berbagai permasalahan kesehatan yang saat ini berkembang di tengah masyarakat. Hal tersebut merupakan implementasi dari komitmen TNI untuk ikut membangun bangsa dan negara bersama komponen bangsa lainnya”, ujar Komandan Korem 091/ASN Kolonel Inf Irham Waroihan S.Sos. Danrem juga menambahkan “Kegiatan TMMD ke-99 akan dilaksanakan selama 30 hari terhitung mulai 4 Juli sampai 2 Agustus 2017. Pelaksanaannya tersebar di 58 kabupaten/kota, 60 Kecamatan, dan 92 desa di seluruh wilayah tanah air. Kegiatan TMMD ini akan melibatkan sebanyak 58 Satuan Setingkat Kompi (SSK) 8.700 orang petugas dari instansi terkait, dan segenap masyarakat di wilayah TMMD”. Menurut Danrem, inti dari TMMD adalah membantu program pemerintah dalam memajukan daerah pinggiran, terpencil, terisolasi, pesisir, maupun kawasan perbatasan baik pembangunan fisik maupun nonfisik, sehingga TMMD digelar merata di tiap daerah. “Dalam tiap gelaran TMMD selalu mendapat atensi positif baik dari pemerintah daerah maupun pemerintah pusat, karena tujuan TMMD adalah untuk membantu pelaksanaan program pemerintah di daerah,” ujarnya. Upacara pembukaan TMMD Ke-99 Tahun 2017 diikuti sekitar 150 personel dari TNI dan beberapa unsur lain terkait. Para prajurit itu siap membantu masyarakat membangun dan memajukan Kelurahan Makroman. Sasaran fisik yang telah diprogramkan yaitu pembuatan saluran irigasi sepanjang 284 meter, pembuatan jalan inspeksi irigasi sepanjang 355 meter, dan normalisasi saluran irigasi sepanjang 450 meter. Untuk sasaran nonfisik di antaranya penyuluhan bela negara, penyuluhan cinta Tanah Air, dan penyuluhan wawasan kebangsaan dari Kodim 0901/Samarinda, ceramah agama dari  Kementerian Agama Samarinda, dan penyuluhan tertib lalu lintas dari Polresta Samarinda. Ada pula penyuluhan pertanian dari Dinas Pertanian Samarinda, penyuluhan kesehatan remaja dan bahaya HIV/AIDS dari Dinas Pemberdayaan Perempuan dan KB Kota Samarinda, sosialisasi mengenai rekrutmen atau pendaftaran masuk anggota TNI AD dari Kodim 0901/ Samarinda. Pejabat yang hadir antara lain jajaran Pemkot Samarinda, Staf Ahli Bidang Hukum dan Humaniter Kolonel Inf Gangsar Supriyono yang mewakili Panglima Kodam VI/Mulawarman.   Save

SAMARINDA – Pansus ini dibentuk untuk membuat menara komunikasi secara terpadu. Artinya, satu menara digunakan oleh banyak perusahaan penyedia jaringan. Upaya legislator