SAMARINDA, Info Benua News – Dalam rangka mendekatkan pelayanan untuk memenuhi kebutuhan dokumen kependudukan, Dinas kependudukan dan pencatatan Sipil (Dukcapil) Kabupaten Wajo

SAMARINDA, Info Benua – Lagi, Kota Samarinda kedatangan tempat karaoke keluarga.  Bertempat di Jalan M Yamin, Samarinda Ulu, tempat karaoke tersebut masih belum  beroperasi. Pasalnya, keberadaan karaoke keluarga Master Piece menjadi polemik dan  disoal oleh beberapa kalangan masyarakat. Masyarakat sekitar menuding keberadaan tempat hiburan itu melanggar regulasi. Aturan  yang dimaksud yakni Peraturan Daerah (Perda) Nomor 5 Tahun 2013 tentang  Penyelenggaraan Usaha Tempat Hiburan di Kota Samarinda. Dalam perda tersebut, tempat hiburan tidak diperkenankan berdiri di radius 300 meter dari pusat kegiatan pendidikan. Sedangkan tempat hiburan itu berdiri berhadapan dengan  gerbang masuk Universitas Mulawarman (Unmul). Pelaku usaha hiburan tersebut telah  memiliki izin. Baik izin pendirian bangunan atau izin usaha sampai ke izin dampak  lingkungan dan warga sekitar. Wakil DPRD Samarinda, Siswadi menuturkan beberapa hal memang perlu diperhatikan.  Baik soal izin maupun komitmen pelaku usaha dalam menjalankan bisnis. Pasalnya,  menurut Siswadi, banyak bisnis usaha berkedok hiburan keluarga yang berjualan minuman keras  (miras). Pun, beberapa diantaranya banyak yang mengajukan izin penjualan miras  ke  DPRD Samarinda. “Jika memang izinnya murni tempat hiburan keluarga, tolong itu ditaati. Saya beberapa kali menemukan, tempat hiburan keluarga, rata-rata pernah mengajukan untuk bisa menjual  miras,” ungkapnya, Senin 30 Oktober 2017 lalu. “Jika memang keluarga, minumannya jus,” tambahnya. Setidaknya, lanjut dia, harus ada koordinasi dari kedua belah pihak. Baik itu, pemerintah  kota, pelaku usaha dan juga warga sekitarnya. “Yang tidak komitmen seperti ini tidak bolehlah terjadi. Harus saling tegur lah antara Pemerintah dan pelaku usahanya. Lihat juga  sekelilingnya apa, jangan sampai dekat dengan lingkungan sekolahan,” tandasnya.

SAMARINDA, Info Benua – DPRD Kota Samarinda segera mengesahkan beberapa Peraturan Daerah (Perda) 2017. Hal itu ditegaskan Ketua Badan Legislatif Daerah (Balegda) DPRD  Samarinda, Jasno. Dia menyebutkan ada beberapa perda yang telah dituntaskan oleh  pihaknya. Hanya saja, pengesahan perda ini dirasa lambat. Pasalnya, Balegda DPRD Samarinda telah mengusung raperda sejak September 2016 lalu. “Sebenarnya sudah tidak ada kendala. Mudahan dalam bulan ini,” tutur Jasno beberapa  waktu lalu. Pengesahan perda, rencananya bakal disahkan bersamaan dengan pengesahan nota keuangan 2018. Rancangan perda yang rampung disahkan di antaranya mengenai anak jalanan  (anjal), penyandang disabilitas, kawasan tanpa rokok (KTR), Badan Penaggulangan  BencanaDaerah (BPBD), dan irigrasi. Jasno yang juga Anggota Komisi III DPRD Samarinda ini juga menjelaskan dalam  prosesnya, pihaknya terkendala harmonisasi dari Kantor Wilayah (Kanwil) ke Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham). “Sekarang, masalah itu semua sudah tuntas,” sebutnya. Saat ini, pihaknya telah merampungkan pandangan umum (PU) dari fraksi dan pandangan akhir  (PA) dari Pemkot Kota Samarinda. Kendati dirasa lambat, Jasno tidak ingin dianggap kinerja Balegda tidak baik. Pasalnya, ia mengaku hasil kinerja Balegda telah mengesahkan empat raperda pada April lalu. Sesuai target, idealnya, Balegda dibebankan 13 raperda dalam setahun. Setidaknya, hingga kini Balegda harus mengesahkan 5 perda lagi. “Sekitar bulan April atau Mei lalu sudah ada kami sahkan. Dan itu berdasarkan inisiatif dewan dan usulan eksekutif. Ya, mudahan kami bisa berjalan efektif,” pungkas Jasno. (Klik S)