oleh

Squad Arisan Manis Centez, dari Arisan Sampai Kegiatan Sosial

SAMARINDA, Info Benua News – Berbicara masalah Kota Samarinda, tak lepas dari  persoalan sosial, lingkungan dan Pemerintah. Gejolak permasalahan banjir, tambang,  dan konflik perempuan, menjadi isu lama yang selalu baru untuk diulas. Seolah tidak ada  habisnya, Kota Samarinda kerap menjadi perdebatan di kalangan masyarakat Kalimantan  Timur (Kaltim).

Squad Arisan Manis Centez

Belakangan ada yang beda, berawal dari diskusi saat arisan, puluhan perempuan di Kota  Samarinda tiba-tiba berdiskusi memecahkan segala masalah yang ada.  Mereka membentuk komunitas peduli sosial dan lingkungan Kota Samarinda. Dinamakan  Squad Arisan Manis Centez, komunitas ini beranggotakan 25 perempuan-perempuan  hebat dari kalangan ibu rumah tangga, pebisnis, dosen, hingga politikus.

Dikatakan Ketua Squad, Niken, Squad Arisan Manis Centez mulanya dibangun untuk  menjalin silaturahmi di kalangan ibu-ibu pejabat tingkat Kelurahan dan Kecamatan  dengan menggelar arisan setiap bulan. Lama-kelamaan, anggotanya terus bertambah,  mulai dari istri-istri pejabat Pemkot hingga pebisnis dan politikus.  Sembari arisan, mereka membahas cara membangun Kota Samarinda dari isu perempuan, lingkungan dan masalah pemerintahan. Meski anggotanya adalah perempuan-perempuan yang sudah berumah tangga, namun mereka bertekad menjadikan Kota  Samarinda sebagai kota layak huni.

“Kami memang ibu-ibu semua, tapi kami semua aktiv  di beberapa kegiatan sosial.  Diskusi masalah lingkungan dan perempuan selalu menjadi  topik pembahasan.  Jadi kalau kumpul arisan tiap bulan bukan untuk menggosip,  tapi diskusi ringan  dan membuat pemecahan masalah yang langsung dilakukan,” jelasnya(29/5/2018).

Squad Arisan Manis Centez

Menurut Niken, Squad Arisan Manis Centez bukan komunitas yang hobi bermewah-mewah dan bergaul dengan sesama kaum sosialita saja. Namun diketahui squad ini kerap kali melakukan aksi sosial, seperti berbagi dengan anak yatim  dan membuat kegiatan amal. Seperti momen di Bulan Ramadhan tahun 2018 ini,  mereka baru saja berbagi dengan  penghuni Panti Sosial Tresna Werdha Nirwana Puri  Samarinda.

Bertepatan dengan Hari Lanjut Usia Nasional (HLUN), squad itu menghibur para penghuni  panti dengan membagi-bagikan menu berbuka puasa.  Mereka juga menggelar diskusi ringan dengan Kepala Panti dan memberi dukungan  semangat pada lansia-lansia di sana.  “Kami sengaja ke sana untuk menghibur mereka di Bulan Ramadhan ini. Di usia tua ini,  mereka tidak boleh merasa sendirian. Alhamdulillah, mereka bisa tersenyum dan itu  kebahagiaan untuk kami,” ujarnya.

Tidak berhenti sampai di situ, mereka juga membagi-bagikan nasi kotak  untuk kaum marjinal yang kurang mampu. Mereka juga mendatangi para penyapu jalan,  dan membagi-bagikan takjil serta nasi kotak untuk berbuka puasa.

Tidak hanya aktif di kegiatan sosial, squad ini juga aktif di berbagai kegiatan lingkungan  dan kebersihan.  Saban bulan, mereka sering mendatangi Sekolah Sungai  Karang mumus (SeSuKaMu) bersama Ibu Naniek Harjani dari Forum Peduli Sungai Karang Mumus. Mereka ikut membersihkan sungai dan menjaga SKM agar tetap jernih seperti  sedia kala.

“Tujuan kami adalah berbagi, tidak hanya untuk masalah sosial di masyarakat, tapi juga  untuk lingkungan. Sungai Karang Mumus yang merupakan aliran vital warga Kota  Samarinda harus terus diselamatkan, sama seperti komunitas-komunitas peduli lingkungan  lainnya, kami juga ingin SKM bersih seperti dulu,” pungkasnya.

Komentar

News Feed